Header Ads

ViralPetang.Com : Menyajikan Berita yang AKURAT, TERPERCAYA dan BERIMBANG. Dengan berbagai kategori berita pilihan dan terkini.

Jika Anda Punya Cukup Bulir Padi, Anda Tidak Perlu Panik, Ujar Menteri Pertanian China

Jika Anda Punya Cukup Bulir Padi, Anda Tidak Perlu Panik, Ujar Menteri Pertanian China



ViralPetang.com (09/08/2020) BEIJING --- Pemerintah China menekankan pentingnya menjaga "mangkuk nasi" rakyat dari produksi dalam negerinya, di saat lahan pertanian menyusut, cuaca ekstrem dan biaya impor yang lebih murah.

"Jika Anda memiliki cukup bulir padi, Anda tidak perlu panik," tulis Menteri Pertanian Han Changfu dalam opininya yang dipublikasikan People’s Daily, Jumat (7/8/2020).

 "Mangkuk nasi orang China harus selalu dipegang dengan kuat di tangan kita sendiri, dan harus penuh terutama dari bulir padi (produksi) China."


Negeri 'Panda' itu membeli kedelai, jagung, kapas, dan babi dalam jumlah besar dari Amerika Serikat (AS), adapun komentar itu muncul saat ketegangan meningkat dengan Washington atas segala hal mulai dari keamanan siber hingga persoalan Hong Kong .

Presiden AS Donald Trump baru saja menandatangani perintah eksekutif yang melarang penduduk AS melakukan bisnis dengan aplikasi TikTok dan WeChat milik China mulai 45 hari dari sekarang.

China, adalah konsumen terbesar komoditas agrikultural, yang selalu swasembada beras, gandum serta sereal lain sambil mempertahankan 'volume yang sesuai' dari impor, menurut Han.  

Bulan lalu, China memegang rekor dalam pembelian jumlah daging dan meningkatkan impor kedelai ke level tertinggi kedua sebagai upaya mengamankan pasokan.

Tulisan Menteri Han Changfu di media tersebut muncul sekitar seminggu sebelum peninjauan kesepakatan perdagangan fase satu dengan AS.

Meski China berkomitmen untuk menghormati perjanjian tersebut, pembelian produk pertanian selama paruh pertama tahun ini hanya sekitar 20 persen dari target pada 2020.


Beijing telah berjanji untuk mengambil langkah-langkah ketat untuk mencegah penurunan lahan pertanian dan meningkatkan efisiensi karena menghadapi tantangan dari kekurangan air dan tenaga kerja yang kian meningkat.

Petani muda semakin banyak pindah ke kota dari pedesaan. Iklim yang berubah juga membawa cuaca ekstrem, seperti banjir, yang membahayakan panen tahunan.

Pemerintah China berencana meningkatkan varietas benih untuk hasil yang lebih baik dan memperluas penggunaan mesin dalam produksi bulir padi dan biji-bijian, demikian tulis Han.

Di antara berbagai langkah, China telah memberikan persetujuan keamanan untuk rekayasa genetika jagung yang dikembangkan di dalam negeri itu untuk pertama kalinya dalam 10 tahun, sebagai upaya meningkatkan keamanan pangan.

Artikel ini bersumber dari: https://www.kompas.com/

Tidak ada komentar

Tulis Komentar Anda yang Baik & Sopan

Indospace Adalah Jasa All In One Pertama di Bandar Lampung