Header Ads

ViralPetang.Com : Menyajikan Berita yang AKURAT, TERPERCAYA dan BERIMBANG. Dengan berbagai kategori berita pilihan dan terkini.

Kericuhan terjadi saat KPUD Kota Bandar Lampung gelar pleno verivikasi faktual II, terkait dukungan Ike Edwin dan Zam Zanariah

 

Kericuhan terjadi saat KPUD Kota Bandar Lampung gelar pleno verivikasi faktual II, terkait dukungan Ike Edwin dan Zam Zanariah

ViralPetang.com (22/08/2020) Bandar Lampung --- Kericuhan terjadi saat KPUD Kota Bandar Lampung gelar pleno verivikasi faktual II, terkait dukungan dari bakal calon independen Walikota dan Wakil Walikota Bandar Lampung Ike Edwin dan Zam Zanariah. Pembacaan hasil pleno penetapan akhirnya belum ada keputusan, Jum'at 21/8/2020.

Kericuhan terjadi saat pleno lanjutan setelah mengalami scorsing selama 15 menit untuk melaksanakan ibadah sholat maghrib. Sidang yang di Pimpin Ketua KPUD Kota Bandar Lampung Dedi Triyadi dilanjutkan tanpa dihadiri balon Ike-Zam yang belum masuk ruangan setelah melaksanakan sholat maghrib, Ketua KPUD terdengar membacakan hasil pleno yang membuat pendukung Ike-Zam tidak terima karena belum adanya balon di dalam ruangan rapat. Sambil menarik pintu ruangan yang setengah terbuka pendukung meneriaki Ketua KPUD dan jajarannya, sehingga terjadi kegaduhan.

Ike Edwin selaku balon saat konfrensi pers di lamban gedung kuning menyampaikan akibat peristiwa yang terjadi saat pleno, maka pihak KPUD menghentikan pleno sampai waktu yang belum diketahui pihaknya.

"Karena terjadi kericuhan pleno dihentikan, pihak KPUD tidak ada lagi ditempat, saya nunggu hingga akhir, bahkan saya berkoordinasi dengan Kapoltabes Bandar Lampung beliau mengatakan setelah menghubungi Ketua KPUD menyatakan pleno dihentikan, kalau kami selaku balon kapan saja siap untuk mengikuti pleno lanjutan," ucapnya.

Mantan Kapolda Lampung ini juga menambahkan, pihaknya juga siap dengan pembuktian data yang dimiliki.

"Jika penetapan hasil pleno tidak sesuai maka kamipun siap untuk adu data dan siap menghadirkan saksi-saksi, karena kami berkeyakinan data yang kami sajikan itu sesuai adanya," ungkapnya.

Ike juga menambahkan bila pihak KPUD tetap menganulir data yang ada, kita juga akan pelajari keputusannya, ada ngak kemungkinan unsur manipulasi data yang merugikan, bila ada indikasi maka saya tidak akan menggunakan undang-undang KPU tapi saya akan tuntut melalui jalur hukum pidana. (red)

Tidak ada komentar

Tulis Komentar Anda yang Baik & Sopan

Indospace Adalah Jasa All In One Pertama di Bandar Lampung